Pages

10 Agt 2012

Kakek Penjual Sop Buah

jadi inget kemaren pas buka puasa di kampus. dari puluan tukang dagang yang ada di kampus, perhatian gue tertuju sama kakek-kakek yang jualan sop buah. sop buahnya dijual dengan harga yang murah, cuman 3rb. padahal yang lain pada masang harga 5rb. emang sih si kakek-kakek itu ngejual dengan harga murah. tapi dari segi penampilan sop buahnya, si kakek kalah jauh dari yang lain. yang lain ngejualnya udah pake gelas palstik. sedang si kakek cuma pake plastik doang. dan yang lain sop buahnya berisi berbagai macam banyak buah-buahan, sedangkan sop buah si kakek, kalo gue perhatiin cuma berisi tiga macam buah yaitu pepaya, nanas, sama bengkuang. dan kayanya itu lebih cocok disebut es bulls daripada disebut sop buah.


Dan menjelang adzan maghrib, gue perhatiin dagangan si kakek belum ada satu pun yang laku. sedangkan pedagang lain dagangannya udah hampir abis. gue pun mulai ngerasa iba. Saat adzan maghrib berkumandang, gue pun menghampiri si kakek untuk membeli sop buah dagangannya. si kakek pun tersenyum dan melayani gue dengan sangat ramah. gue pun memakan sop buah yang dijual si kakek. ga ada yang spesial dari sop buah si kakek itu. rasanya emang lebih mirip es bulls. dan gue liat si kakek cuma berbuka puasa dengan minum aqua. itupun tersisa tinggal satu tegukan saja. gue yang ngeliatnya jadi semakin iba. gue coba nawarin sop buah yang gue makan ke si kakek, tapi si kakek malah menolaknya sambil tersenyum.

selang beberapa saat, dagangan si kakek tetap ga ada yang beli lagi. cuma gue doang yang beli. padahal gue itung-itung, si kakek bikin sop buahnya cukup banyak. sekitar 20 bungkus. ah, kasian bener si kakek. Seandainya aja gue lagi banyak uang, pasti gue udah borong tuh dagangan si kakek. gue jadi kesel sama orang-orang yang disekitar gue waktu itu. apa diantara mereka ga ada yang ngerasa iba ngeliat si kakek. yang meskipun udah tua dan fisiknya sudah mulai melemah tapi tetep memaksakan diri untuk berjualan. seengganya kesian kek sama si kakek dan beli dagangannya si kakek. 

melihat dagangannya tak kunjung laku, si kakek pun memutuskan untuk pulang dan sempet pamitan dulu sama gue. gue memandang kepergiaan si kakek dengan hati terenyuh. Kakek-kakek seperti itu harusnya diem di rumah, menikmati masa tuanya dengan ketenangan. bukan harus bekerja keras seperti ini. kemana anak-anaknya yang harusnya bertanggung jawab untuk merawat dan menafkahi si kakek?? 
yah, semoga saja kakek-kakek itu selalu disayangi oleh Allah. .Amin

Tidak ada komentar:

Posting Komentar